Friday, March 17, 2017

14 February

Hari itu tarikh 14 Febuari 2017. Hari Kekasih. Di tepi pantai Teluk Cempedak, sepertimana dalam drama Melayu jam 7 malam, Sahak ditemani deruan angin yang bukan sepoi-sepoi bahasa dan bunyian ombak menghempas. Klise.

Sedang Sahak termenung, memerhati orang ramai berkasih menyulam cinta, melihat si lelaki melutut memberi jambangan bunga kepada si perempuan, si perempuan menutup mulut lalu membeliakkan mata berpura-pura terkejut, Sahak didatangi seorang lelaki kerdil bersayap kecil di bahagian belakang badan.

"Hai" Sapa lelaki bersayap kecil. Tubuhnya terapung di udara.

Sahak memandang lelaki itu dengan pandangan jelik - pandangan masyarakat jika kamu didapati bersalah merogol ayam peliharaan jiran kamu. 

"Kamu kelihatannya dilanda sepi. Jika kamu tidak kisah, bolehkah kamu menjawab betul atau tidak tekaan aku ini wahai pemuda?" Sayap kecilnya semakin kuat mengibas-ngibas untuk membolehkan dirinya terapung.

"Kamu siapa?" Sahak tidak menjawab soalan, sebaliknya bertanya.

"Akulah Cupid. Dewa Cinta yang masyhur yang selalu disebut-sebutkan orang. Dahulu, akulah yang memberi cinta jika orang itu tulus hatinya mencintai seseorang"

"Ouhhhh. Tapi betulkah kau Dewa Cinta? Mengapa kamu bertangan kosong? Bukankah Cupid, Dewa Cinta itu selalu membawa busur dan anak panahnya ke mana saja?"

"Ah. Kamu terlalu naif"

"Aku yang naif?" 

"Iya. Zaman sekarang tidak lagi orang berharap pada Dewa Cinta, pada busur dan anak panah yang aku bakal panah tepat ke dalam hati orang" Suara Sang Cupid sedikit kendur.

"Maksud kamu?"

"Orang sekarang lebih mempercayai teknologi. Handphone. Atau apa-apa sahaja alat yang berteknologi" Sang Cupid diam sebelum mnyambung "Orang sekarang sudah tidak lagi berdoa kepada aku agar ditemukan cinta seperti dahulu"

Sahak mengangguk. Diam.

"Kamu tidak memiliki cinta?"

Sahak menggeleng.

"Tapi kenapa?"

"Entah" Sahak mengangkat bahu "Mungkin aku tidak sekacak seperti Fattah Amin. Tidak pandai bermain kata seperti George Orwell. Dan mungkin juga aku tidak memiliki kewangan yang stabil macam Azizan Osman. Iya, seperti kamu tahu, perempuan lebih tertarik kepada lelaki yang kewangannya stabil. Ada tapi sangat-sangat jarang perempuan akan jatuh cinta dengan lelaki yang lebih miskin darinya"

"Ah, kamu terlalu pesimis, anak muda. Sikap yang ada pada kamu sekarang ini langsung tidak membantu kamu kemudian hari. Kamu harus yakin pada diri sendiri" Sang Cupid senyum "Ingat, anak muda. Dunia ini bukan berputar di sekeliling pusat kamu sahaja. Masih banyak kebaikan yang berkeliaran di luar. Kadang kamu perlu optimis. Untuk mencapai itu kamu harus mengenal dunia luar"

"Ah, kamu terlalu banyak bercakap" Sahak bakar sebatang rokok U2 "Berikan aku cara bagaimana mahu mengenal dunia luar tanpa perlu mengeluarkan wang? Asal kamu tahu ya, aku tidak punya banyak wang untuk menjelajah ke serata dunia, untuk mengenal dunia luar"

"Hahaha. Kamu betul-betul naif" Sang Cupid tergelak "Kamu perlu tahu, di dunia ini tiada yang percuma untuk beroleh sesuatu. Semua perlu dibayar. Bezanya banyak atau sedikit yang perlu kamu bayar"

Sahak mengeluh.

"Baiklah. Kamu memiliki smarphone?"

Sahak angguk.

"Di smarphone kamu ada aplikasi Twitter?"

Sahak geleng. Asap rokok dihembus keluar melalui hidung.

"Wechat? Instagram? Atau aplikasi lain selain Fac......"

"Aku ada Facebook" Sahak pintas laju.

"Itu tidak bagus, anak muda. Tidak bagus" Sang Cupid menggeleng kepala "Facebook bukan tempat yang sesuai untuk kamu mengenal dunia luar. Jauh sekali untuk mencari cinta. Facebook tempatnya bercerita hal anak, berkongsi resepi makanan atau mengumpat. Lain tidak"

"Jadi?"

"Begini, anak muda" Sang Cupid menarik nafas dalam-dalam "Ada pepatah Pahang lama mengatakan: Jika kamu sunyi, inginkan hiburan, download lah aplikasi Twitter. Jika kamu ingin berkenalan dengan orang, mahu tahu pe'el orang, mainlah Wechat. Dan jika kamu ingin melihat gambar menarik serata dunia, dan gambar makwe berdenyut, skroll laa garis masa Instagram"

"Semudah membuat dosa" Mata Sahak bersinar harapan.

"Ya, benar. Semudah membuat dosa sahaja" Sang Cupid menggangguk "Dengan adanya semua aplikasi itu, percayalah, orang tidak lagi mempercayai aku, Sang Cupid Dewa Asmara. Akan tetapi, ketahuilah kamu, semua aplikasi itu ada baik buruknya. Bergantung kepada kamu bagaimana mahu mengendalinya nanti. Andaikata kamu tidak mengendalinya dengan betul, maka rosaklah kamu kemudian hari. Dan jika kamu beroleh hikmat darinya, kamu akan berbahagia suatu hari nanti. Oh, sebelum aku terlupa, jika kamu tidak menyukai aplikasi itu, aku ada jalan cepat dan mudah bagi menghilangkan kesunyian kamu. Kamu taip sahaja ON CINTA dan hantar ke 32322. Okay?"

Mata Sahak bergenang hendak menangis.

Tuesday, February 14, 2017

Bukan Tapak Sulaiman

     Pagi itu Fahmi terjaga daripada tidurdan mendapati dirinya bertukar menjadi seketul pemadam. Tangan dan kakinya hilang! Tiada! Tubuhnya kini betul-betul seperti Spongebob. Petak. Tidak berkaki dan bertangan. Hanya berbadan petak empat segi dan bulat kepala.
     Di atas katil, Fahmi termenung memikirkan apa yang perlu dilakukan sekarang. Lama dia termenung, dan setelah menyedari tiada apa yang boleh dilakukan, dia bingkas memadam kesalahan lalu kerana itu sahaja yang yang mampu dia lakukan.

Monday, September 5, 2016

Tentang Sakit

Pagi itu engkau terjaga pukul 3.21 pagi. Seluruh badan engkau, engkau rasa panas. Engkau letakkan belakang tapak tangan engkau pada dahi kemudiannya di leher, panas. Urat sendi kau terasa lenguh.      

     Engkau rasa hendak kencing tetapi badan kau tiada kekuatan untuk bangun pergi tandas. 
Engkau hanya boleh terbaring tidak berdaya. Memandang syiling rumah dengan mata separuh terkatup. Engkau mengantuk dan engkau terasa hendak kencing tetapi engkau tiada kekuatan untuk bergerak.

     Saat itu, ketika engkau memandang syiling rumah dengan harapan Tuhan kurniakan engkau sedikit kekuatan untuk engkau bergerak, engkau mula terfikir itu semua balasan Tuhan. Engkau fikir, ini kifarah untuk dosa-dosa yang pernah engkau lakukan. Engkau mula menyesal dengan diri engkau.

     Engkau mula terfikir yang selama kau menggunakan duit tidak halal untuk makanan yang menjadi darah daging engkau. Engkau mula mengingati muka-muka yang pernah engkau khianati, yang engkau tikam belakang. 

     Sungguh. Sakit membuatkan engkau rasa menyesal dan menyesal adalah satu perasaan yang paling celaka di dalam dunia.

     Dalam rasa sakit dan hendak kencing, engkau berdoa pada Tuhan agar segera disembuhkan dari rasa sakit ini agar engkau boleh menjalani kehidupan seperti biasa dan jauh dalam hati engkau, engkau pasang niat untuk berubah menjadi lebih baik. Engkau mula berjanji, mahu melakukan kebaikkan, mendekatkan diri kepada Tuhan atau apa-apa saja yang asalkan yang baik-baik belaka.

     Namun engkau lupa yang Tuhan itu Maha Mengetahui. Tuhan tahu yang engkau hanya ingat dan berdoa kepadaNya ketika engkau sakit menahan derita. Apabila engkau sihat, semua kata-kata hati engkau, engkau lupa. Kata-kata engkau hilang bagaikan kabus pagi dibaham sinar mentari.

     Tuhan tidak kejam. Tuhan tidak zalim. Tuhan kirimkan rasa sakit itu sebagai peringatan untuk engkau bahawa hidup ini tidak lama. Dan Tuhan panjangkan rasa sakit pada engkau kerana engkau sering lupa dengan kata hati engkau untuk menjadi lebih baik.

Tentang Perkahwinan

Perkahwinan. Semua orang di atas dunia ini yang sihat dan elok akal fikirannya mahu berkahwin. Begitu juga dengan saya. Namun dalam masa yang sama, jika difikirkan tentang itu, jika soalan itu ditanya kepada saya tidak kena pada waktu dan tempat yang sesuai, entah dari mana datangnya tiba-tiba penyakit sakit kepala akan menyerang kepala saya. 

     Untuk mengambil pendekatan mudah, jika ditanya soalan sebegini, saya akan menjawabnya - tidak ada duit atau belum bersedia kehidupan saya dikawal percintaan. Kamu tahu bagaimana kehidupan dikawal percintaan?

     Okay. Saya terangkan sedikit kepada kamu bagaimana contoh kehidupan dikawal percintaan. Begini contohnya:

     Kamu bangun pagi dan selesai saja mandi, perkara pertama yang perlu kamu lakukan untuk hari itu adalah menghantar ucapan selamat pagi melalui Wasap/Telegram/Mesej atau apa-apa saja kepada teman wanita kamu. Di hujung ucapan pula kamu perlu meletakkam emoji :-) atau emoji love berbentuk kecil untuk menunjukkan yang kamu senang dan sayang akan dirinya. Ya, emoji itu untuk menunjukkan yang kamu selesa dengan hubungan yang kamu jalin itu.

     Sedang kamu berbalas kata cinta dengan teman wanita kamu, kawan kamu menelefon kamu. Dia mengajak kamu keluar, melepak di mana-mana kerana hari itu hari minggu. Kamu okay. Kamu memberitahu teman wanita kamu yang kamu hendak keluar melepak bersama kawan kamu. Teman wanita kamu membalasnya dengan 'Okay :-('.

     Ada simbol :-( di situ. Kamu tidak faham maksudnya kerana kamu seorang lelaki. 

     Kamu pun keluar melepak. Kamu gembira berborak bersama kawan-kawan kamu. Bercerita tentang bola, kereta atau bentuk badan perempuan. Sampai satu ketika, handphone kamu berbunyi menandakan satu mesej diterima. Dihantar oleh teman wanita kamu dan mesesj berbunyi begini 'Awak, saya lapar :-('

     Kamu tidak mengendahkan mesej itu kerana kamu sedar, jika lapar hendaklah pergi makan bukannya beritahu orang. Lagipun kamu sedang melepak dengan kawan-kawan. Nanti apa kata mereka jika melihat kamu bermain handphone sambil melepak bersama kawan-kawan. Pasti tidak sedap mata memandang jika melepak sambil bermain handphone. Sepertinya orang tiada pedoman.

     Kamu terus bersembang dan terus bersembang. Masa pula berlalu bagaikan kelipan mata. Pantas. 4 jam kemudian, setelah selesai kamu berborak dengan kawan-kawan kamu, kamu menghantar mesej kepada teman wanita kamu. Bertanya kepadanya hendak makan apa supaya kamu boleh membelikannya dan menghantar makanan ke rumahnya.

     Namun mesej kamu dibalas dengan kata-kata menyakitkan hati. Teman wanita kamu merajuk kerana menurut kata hati kecilnya, kamu mengabaikannya. Kamu tidak mempedulikannya. Semuanya berpunca kerana kamu tidak membalas mesej laparnya tadi dan kamu mengambil masa 4 jam untuk bertanyakan 'Hendak makan apa? Saya nak belikan untuk awak ni'

     2 hari teman wanita kamu dingin dengan kamu sehinggakan kamu hendak melakukan sesuatu pun tidak boleh fokus kerana terlalu memikirkannya. Lebih memeningkan kepala kamu, habis diselongkar kesalahan-kesalahan lalu yang pernah kamu lakukan terhadap dirinya. Bahkan kesalahan tidak mengucapkan ucapan selamat malam kepadanya pun turut diungkit.

     Begitulah perempuan. Mereka sukar mengingati apa kebaikkan orang lelaki pernah lakukan untuknya. Namun jika ianya satu bentuk penindasan atau kesalahan tidak disengajakan, bahkan kesalahan sekecil zarah, mereka mampu mengingatinya dan kesalahan itu akan kekal di fikirannya untuk diungkit pada masa akan datang.

     Jadi, untuk mengambil semula hatinya sekaligus menyakinkan yang kamu masih mencintai dirinya, kamu bawa teman wanita kamu ke cafe hipster. Juga kamu belikan dia teddy bear sebesar manusia dewasa sebagai hadiah. Kamu terpaksa menyusun bait-bait kata yang sedap-sedap didengar demi mengelakkan hatinya daripada terguris lalu menambahkan lagi rajuknya.

     Malam itu kamu tidur lena kerana hubungan kamu kembali ceria seperti biasa setelah kamu membawanya ke cafe hipster, membelikan teddy bear besar, memuji-memuji kecantikkannya dan menipu diri sendiri. Tetapi tanpa kamu sedar 3 hari akan datang kamu berkelahi lagi dengan teman wanita kamu. Kamu memujuknya lagi, lagi lagi dan lagi tanpa kamu menyedari yang kehidupan kamu telah pun dikawal oleh percintaan.

Wednesday, July 13, 2016

Dia Ingin Menjadi Samseng

Dia ingin menjadi samseng atau dipandang tinggi sekurang-kurangnya, namun dia tidak tahu bagaimana caranya untuk mendapatkan perhatian orang ramai. Oleh sebab itu dia membeli vcd cetak rompak Crew Zero dan menonton bersama kucing peliharaannya. Setelah menonton cerita Crew Zero, dia menemui cara untuk menjadi samseng. 
     Menjadi samseng bukanlah perkara yang senang kerana dirinya takut darah, tidak berani memukul orang, takut dipukul, mencuri atau melakukan kejahatan lain. Jadi, satu-satunya cara untuk dia menjadi samseng adalah dengan pergi ke pusat membeli-belah dengan tujuan syok sendiri - memakai pakaian yang bukan-bukan supaya dapat menarik perhatian orang. 
     Dengan wajah bengis syok sendiri, dia masuk ke dalam sebuah menjual barang kaca. Tujuannya hanya satu. Hanya mahu menunjukkan yang dirinya betul-betul samseng.
     Malang. 
     Tanpa disengajakan, seperti kemalangan jalanraya biasa kita lihat, barang jualan di dalam kedai itu jatuh ke lantai lalu hancur menjadi keping-keping. Semuanya berlaku cukup pantas. Bagaikan kilat memancar cahaya atau kelipan mata pantasnya.
     Tuan punya menyuruhnya membayar ganti rugi supaya keadaan menjadi sedia kala dan menganggap tiada apa yang berlaku tetapi dia tiada sesen pun wang di dalam poket ketika itu. Dia hanya mampu meminta maaf seikhlas yang mungkin. 
     Dia tersilap. Perkataan maaf tidak laku bagi tuan punya kedai. Akibatnya mukanya ditumbuk oleh tuan punya kedai dan menyebabkan hidungnya menjadi kemek dan darah memancut-mancut keluar dari kedua lubang hidung.
     Dia jatuh tergolek di lantai.
     Di saat kaki tuan punya kedai belum sempat hinggap pada dagunya, masa seolah-olah terhenti lalu sempat dia berfikir "Oh, jika aku tidak ada keinginan menjadi samseng dan menarik perhatian orang ramai, pasti sekarang aku sedang bersenang-lenang makan nasi di rumah sambil menonton tv. Walaupun nasi berlauk garam, sekurang-kurangnya itu lebih baik berbanding makan penyepak" dan sebaik saja dia habis berfikir begitu, kaki tuan kedai hinggap pada dagunya sehingga tulang dagunya teralih daripada kedudukan asal.

Friday, June 3, 2016

Kanak-Kanak Perempuan Yang Malang

Aku boleh terbang, kata budak perempuan berambut kepang dua kepada rakan lelakinya. Kawannya, budak lelaki yang sedang mengunyah keropok lekor, tidak mempedulikan kata-kata budak perempuan berambut kepang dua itu. Dia terus ralit mengunyah keropok lekor di dalam mulut.
     Aku boleh terbang, budak perempuan berambut kepang dua berkata lagi. Tangannya ditunding ke langit biru.
     Kau tipu, kata budak lelaki dengan mulut comot. Budak perempuan yang berambut kepang dua menjadi baran lalu menumbuk muka budak lelaki yang masih mengunyah keropok lekor dengan menggunakan tangannya berbentuk penyepit ketam. Budak lelaki tergelongsor ke belakang.
     Kau tengok aku terbang, jerit budak perempuan berambut kepang dua lepada budak lelaki. Sedikit demi sedikit, tubuh budak perempuan berambut kepang dua terapung di udara. Satu kaki, dua kaki, lima kaki dan kini setinggi tiang api.
     Tinggi lagi, jerit budak lelaki di bawah dengan keropok penuh di mulut. Tingi lagi. Lagi. Tinggi lagi, jeritnya lagi.
     Budak perempuan berambut kepang dua terus terbang tinggi mengikut kata budak lelaki. Tingi, tinggi dan tinggi lagi sehinggalah awan menembusi tubuhnya dan dalam masa yang sama sebuah kapal terbang melanggar tubuhnya lalu dari ketinggian itu dia terjatuh ke Bumi dan darah merahnya terperecik terkena keropok lekor budak lelaki di bawah.

Monday, April 25, 2016

Hujung Nyawa

Entah mengapa pagi ini Amir merasa tidak sedap badan. Bukan. Bukan hendak demam atau jatuh sakit, badannya terasa lain seperti mana hari-hari lepas lantas mempengaruhi hatinya. Hatinya terasa tidak tenteram. Berkecamuk. Bagaikan urat-urat yang mengalir darah di dalamnya, terus ke hatinya tersumbat, tidak sempurna pengaliran darah itu.
     Dari hati, perasaan yang terlahir di hati itu lantas di bawa ke otak sehingga fikirannya kacau. Akalnya tidak dapat memproses rasa itu sekaligus menjadikan kerja yang dilakukannya kacau-bilau. Umpama sektul daging yang bergerak, hanya jasadnya yang berdiri melakukan kerja namun roh dan fikirannya terbang melayang dibawa perasaan itu.
     Melihatkan keadaan rakan sekerjanya itu, Azmi, rakan sekerja Amir bertanyakan apa yang difikirkan Amir. Mana mungkin Azmi tidak perasan akan perubahan diri rakan sekerjanya itu, diminta lengkuas, Amir beri bawang merah. Diminta papan pemotong daging, Amir hulur buah tomato. Kerjanya sedikit terganggu dek kerana tingkah-laku Amir.
     Seperti kebiasaan jika ditanya hal peribadi atau apa yang difikirkan sehingga menggangu kerjanya sebagai pembantu chef, Amir lebih suka mengatakan “tiada apa-apa, semuanya beres” sambil memberikan senyuman palsu yang jelas menampakkan menyorokkan sesuatu. Dan itu membuatkan Azmi tidak memiliki pilihan lain selain, berhenti bertanya lalu mengangguk memberi kata putus “kalau ada masalah, kongsi. Mungkin aku tak boleh tolong tapi aku pendengar yang baik”
     Amir mengangguk tersenyum tiap kali mendengar kalimat itu.
     Handphone di dalam poket seluar Amir bergetar panjang menandakan panggilan masuk. Dikeluarkan handphone itu dari poket dan melihat nama bapa mertuanya di skrin. Setelah meminta izin daripada Azmi untuk menjawab panggilan, Amir bergegas keluar dari ruang dapur hotel. Amir menyelinap di celah-celah tubuh rakan sekerjanya yang sibuk melakukan kerja lain.
     Tiba di luar, pintu belakang keluar-masuk untuk pekerja, panggilan itu terputus. 2 panggilan tidak berjawab di kaca skrin. Kedua-duanya daripada panggilan orang yang sama. Daripada bapa mertuanya. Amir membuatkan panggilan kepada bapa mertuanya. Amir rasa tidak sedap badan.
     Tidak menunggu lama, panggilan itu terjawab. Bapa mertuanya memberitahu berita yang membuatkan seluruh urat sendi terasa tidak berfungsi, masa seolah-olah terhenti dan airmata mengalir di pipi. Amir terjelepuk di atas lantai di belakang itu.
     20 minit berlalu pergi. 20 minit masa yang diperlukan Amir untuk menjawab panggilan itu agak terlalu lama. Azmi tidak senang duduk. Banyak kerja yang perlu dibereskan oleh mereka. Sudah puas dia bertanya kepada yang lain - melihat Amir atau tidak, namun soalan itu hanya mampu dibalas dengan gelengan kepala atau menjongket bahu oleh rakan sekerja yang lain. masing-masing tidak mempunyai jawapan untuk soalan itu.
     Azmi melangkah keluar dari ruang dapur. Mencari di mana Amir berada. Tiba di muka pintu, didapati Amir terduduk bersandarkan dinding bangunan. Terduduk berteleku dengan airmata deras mengalir di pipi.
     “Kenapa?” Azmi memegang bahu Amir yang diam tidak berkutik. Sedikit pun tidak endahkan kedatangan Azmi.
     Amir tidak membalas pertanyaan Azmi. Sebaliknya dia menarik lutut rapat ke dada, meletakkan kedua-dua tangan di atas lutut dan menekupkan muka di lengan. Menghabiskan sisa tangisan semahu-mahunya. Bahu terhenjut-henjut menahan sendu.
     Azmi yang masih keliru dengan keadaan Amir, mendiamkan diri. Tidak bertanya apa-apa. Azmi mengambil tempat duduk di sebelah Amir.
     “Amir, aku tak tahu apa masalah kau. Kau tak nak kongsi masalah kau dengan aku” Azmi membuka bicara setelah tangis Amir agak reda. Memegang bahu Amir. Kuat. “Kita berkawan dah lama, Mir. Kalau kau ada masalah, kalau aku boleh tolong, aku tolong”
     Amir mengangkat muka memandang Azmi “Bini aku meninggal”
     3 patah perkataan itu keluar daripada mulut Amir. 3 patah perkataan yang membuatkan masa seolah-olah berhenti terdetik. 3 patah perkataan yang membuatkan Azmi terpana akibat jantung tidak berdenyut dengan kadar degupan yang betul. 3 patah perkataan itu juga membuatkan Azmi kehilangan kata-kata tidak tahu memberi reaksi apa-apa.
     Dipandang wajah Amir dalam-dalam. Sungguh. Kehilangan itu memang menyakitkan. Kehilangan atau ditinggalkan itu membuatkan hari-hari yang berlalu menjadi kosong. Terasa tidak bermakna walaupun ramai orang di sekeliling menemani dalam kehidupan setiap hari. Azmi mengerti rasa itu.

                                                                                             ***
Kereta bergerak laju menyelusuri jalan raya. Jalanraya ketika itu tidak sesak dengan kenderaan yang dipandu manusia bermacam ragam. Manusia yang terlalu jenis mementing diri dan memiliki kereta bukannya atas dasar keperluan, namun lebih kepada sikap ingin menunjuk harta akibat terkena penyakit ‘nak pakai kereta’.
     Amir sedikit tenang. Memandang jalanraya lurus ke depan dan sesekali meramas kuat jarinya sehingga tulang-tulang jari berlaga lalu menghasilkan bunyi Klekak-Kluk-Klekak-Kluk. Semenjak memulakan perjalanan sebentar tadi, tiada sepatah kata yang keluar daripada mulutnya. Hanya diam mematungkan diri bagai jasad tiada roh di dalam.
     Azmi di kerusi pemandu kemas mengawal stereng. Lepas satu kenderaan di hadapan dipotong, dua buah kenderaan lagi dipotong sekaligus. Sama seperti Amir, dia juga mendiamkan diri. Hanya bunyi air-cond dan enjin yang menemani perjalanan mereka ketika itu.
     Perjalanan yang menegangkan perasaan itu terasa berat. Terasa lambat untuk tiba ke destinasi.
     Handphone Amir berbunyi. Amir menjawab panggilan daripada bapa mertuanya. Tidak banyak perkataan yang dicakapkan Amir. Sesekali kedengaran ‘ermm’ dan ‘okay’ sepanjang perbualan dan perbualan itu tamat bagaikan tali tergantung. Tiada kata penutup seperti kebiasaan mengakhiri perbualan.
     Tidak lama, handphone Amir berbunyi lagi. Kali ini buka daripada bapa mertuanya. Ini panggilan daripada bos tempat kerjanya. Amir menjawab panggilan namun tiada sepatah perkataan keluar daripada mulutnya. Seperti bapa mertuanya sebentar tadi, dia menamatkan panggilan itu begitu saja. Bezanya kali ini, tiada langsung sepatah suara dari mulutnya.
     “Kita keluar ni kau tak beritahu Azhar?” Amir menoleh ke arah Azmi di sebelah.
     Azmi tersenyum. Matanya masih memandang tegak di hadapan “Kalau beritahu, kau rasa dia beri izin tak kita balik? Okay, mungkin dia izinkan kau balik tapi aku rasa dia tak akan benarkan aku balik teman kau”
     “Apa yang kau buat ni akan menyusahkan kau. Kau tahulah dia tu macam mana..silap nanti kau kena buang kerja”
     “Aku lebih rela kena buang kerja daripada aku biarkan kau balik seorang. Dengan keadaan kau macam ni, aku tak rasa pun kau boleh memandu kereta dengan tenang” Azmi tersenyum memandang sekilas Amir disebelah “Kita ni berkawan dah lama, Mir. Kalau benda macam ni aku tak boleh nak titikberatkan sebagai seorang berkawan, apa gunanya kita berkawan. Aku susah dulu kau tolong aku, jadi, sebelum nyawa dicabut malaikat, aku rasa dah sampai masa aku tolong kau”
     Amir diam memerhatikan treler membawa balak di hadapan. Sungguh. Dia terharu dengan kalimat dikatak Azmi sehingga dia kehilangan kata. Benar kata Azmi, jika disuruh memandu kereta sendirian ketika ini, mustahil dia mampu melakukan. Bahkan jika disuruh menyebutkan urutan ABC pun rasakan tidak mampu dia membicarakan dengan sempurna. Otaknya benar-benar lumpuh dek terkesan khabar buruk itu.
     Isterinya mengalami pendarahan teruk di wad bersalin sekaligus meragut kedua-dua nyawa. Isteri dan anak yang dikandung gagal diselamatkan. Impianya menjadi ayah dan melihat darah dagingnya membesar terkubur sama sekali. Sesuatu yang langsung tidak pernah terdetik di hati kecilnya.
     Ah, perancangan Tuhan kita tidak akan pernah tahu sama sekali.
     Tiba di sebelah treler membawa balak, entah langit ingin menduga, salah satu rantai gergasi membaluti kayu balak itu terputus. Kejadian itu berlaku sekelip mata, bagai desingan peluru. Azmi tidak sempat mengelak dan berbuat apa-apa, kereta yang dinaiki mereka melanggar kayu balak yang terlebih dahulu jatuh ke atas jalanraya sebelum kereta itu dihempap balak bertalu-talu.
     Serta-merta keadaan menjadi kacau bilau. Beberapa kereta lain sempat memberhentia kenderaan masing-masing dan keluar melihat keadaan yang berlaku. Sesetengah pemandu lain berlari ke arah kereta dinaiki Azmi dan Amir yang remuk teruk dicelah-celah timbunan balak.
     Amir bermandi darah. Tubuhnya terasa tidak berfungsi. Kaki tangan terasa tiada. Rasa sakit yang teramat menutupi segala fungsi tubuh badan. Bahkan untuk mengerakkan jari tangan juga seperti hilang keupayaan untuk berbuat demikian.
     Amir melihat Azmi disebelah.  Rakannya disebelah diam tidak berkutik dengan darah menyelaputi hampir seluruh wajahnya. Luka-luka di wajah hampir menghilankang wajah sebenar Azmi. Dipanggil nama Azmi dengan suara bergetar berkali-kali namun tubuh Azmi tetap membeku. Tiada reaksi daripada kawan baiknya itu. Sudah pengsan atau dijemput Tuhan sahabatnya itu?
     “Oh Tuhan. Aku tidak boleh mati sekarang. Ada perkara yang perlu aku lakukan. Anak dan isteri aku sedang menanti, perlu aku kuburkan mereka, membacakan surah-surah yang Engkau untuk mereka di sana” Amir merintih dalam kesakitan.
     Sakit teramat. Airmatanya berlinangan sekali lagi.
     “Amir, dengarkan aku. Kamu tidak perlu lagi menadahkan tangan membacakan surah-surah untuk anak dan isterimu, kerana orang-orang lain juga nanti akan melakukan perkara yang sama untuk kamu. Sudah sampai masanya untuk kamu berehat”
     “Kau siapa? Kau di mana? Tolong aku…aku tak boleh….mati sekarang. Anak….isteri aku tunggu aku” Amir bertanya dalam rintih. Suaranya sekat-sekat di hujung kerongkong.
     “Aku bukan siapa-siapa. Sama seperti kamu, makhluk Tuhan seperti kamu” Suara itu membalas “Amir. Ketahuilah, apabila sudah tibanya masa yang dijanjikan Tuhan kepada kamu, kamu tidak boleh mempercepatkan atau melambatkan walau sesaat. Sesungguhnya janji Tuhan itu pasti. Lagi pula, bukankah kamu katakan anak dan isteri kamu sedang menunggu kamu? Menunggu kamu di alam abadi, Amir. Bukannya di dunia yang tidak pernah berkekalan ini. Dan bukankah kamu dan isteri kamu pernah berjanji ingin sehidup semati? Inilah janji Tuhan. Tuhan memperkenankan doa kamu semasa kamu melafazkan kalimat itu di majlis akad nikah itu dahulu”
     Amir teresak-esak menahan tangis. Rasa sakit bagaikan dilibas beribu pedang di tubuhnya kian tidak terasa.
     “Amir. Ucapkan dua kalimah syahadah dan pejamlah mata. Biarkan Malaikat melakukan kerja. Tidak usahlah kamu melawan apa yang sudah ditetapkan Tuhan lagi. Mari, ikut aku mengucapkan dua kalimah syahadah. Ash-hadu an-la-ilaha illa-llah wa ash-hadu anna muhammada rrosulu llah”
     Amir mengikut suara itu mengucapkan dua kalimah syahadah dengan memandang wajah Azmi yang berlumuran darah sebelum matanya terkantup rapat.